Selaksa Kata

Curahan kata yang berpendar di dalam kepala

Archive for the category “Review Buku”

[Review] Novel : Perfect Pain


 

Judul : Perfect Pain

Penulis : Anggun Prameswari

Penerbit : GagasMedia

Cetakan : Pertama, 2015

ISBN : 979-780-840-8

Tebal : 315 Halaman

Blurb

Sayang, menurutmu apa itu cinta? Mungkin beragam jawab akan kau dapati. Bisa jadi itu tentang laki-laki yang melindungi. Atau malah tentang bekas luka dalam hati hati yang berani mencintai.

Maukah kau menyimak, Sayang? Kuceritakan kepadamu perihal luka-luka yang mudah tersembuhkan. Namun, kau akan jumpai pula luka yang selamanya terpatri. Menjadi pengingat bahwa dalam mencintai, juga ada melukai.

Jika bahagia yang kau cari, kau perlu tahu. Sudahkah kau mencintai dirimu sendiri, sebelum melabuhkan hati? Memaafkan tak pernah mudah, Sayang. karena sejatinya cinta tidak menyakiti.

Orang lain akan mencintaimu persis seperti caramu mencintai diri sendiri, Bi (Bunda Roem, Hal 189)

Bidari, seorang istri yang memiliki satu anak laki-laki bernama Karel. Perempuan yang tidak pernah merasa dirinya cantik dan berharga. Hal ini karena sedari kecil dia sudah mendapatkan didikan yang sangat keras dari ayahnya. Dididik dengan makian dan intimidasi, selalu salah di mata ayahnya, tidak pernah benar, tidak membanggakan dan stigma negatif lainnya yang dilekatkan padanya. Karena masa lalunya yang seperti itulah mengakibatkan Bi (panggilan Bidari) menjadi perempuan yang tidak mampu mencintai dan menghargai dirinya sendiri.

Rumah adalah tempat kau titipkan hatimu agar kau ada alasan untuk Pulang. (Hal 7)

Pelariannya dari rumah setelah lulus SMA dengan seorang Bram yang dianggapnya mencintainya menjadi sebuah kesalahan besar dalam hidupnya. Bi pikir Bram adalah solusi baginya sebagai tiket keluar dari rumahnya dan dari ayahnya. Nyatanya yang terjadi justru sebaliknya. Bram justru lebih menyakitinya lahir dan batin. Pukulan demi pukulan untuk kesalahan kecil sekalipun selalu Bi dapatkan. Bukan satu dua kali Bram melakukannya bahkan Bram selalu melakukannya di depan anaknya, Karel.

Jangan jadikan orang lain alasanmu bahagia atau sedih. Pada dasarnya manusia itu sendiri, kita lahir sendiri, mati juga sendiri. Jadi, jangan takut pada kesendirian (Sindhu, Hal 91)

Karel menjadi satu-satunya alasan kuat Bi untuk terus bertahan, bertahan hidup dan bertahan dari penjara pernikahannya. Dia harus tetap hidup demi Karel meski biru lebam fisik dan hatinya. Karel adalah kekuatan baginya. Sampai suatu hari Bram bukan hanya memukuli dirinya tapi juga Karel, dan nyaris membunuhnya. Saat itu kekuatan seorang Ibu yang akan melakukan apa saja demi anaknya membuatnya berani melawan dan memukul Bram yang sedang mencekik Karel. Sampai akhirnya mereka berhasil melarikan diri ke rumah sakit.

Setelah dirawat mereka ditampung oleh Sindhu, seorang pengacara muda yang khusus menangani kasus-kasus KDRT. Sindhu adalah kekasih Miss Elena, guru menggambar Karel dan Sindhu menjadi pengacara resmi Bi. Sindhu sendiri memiliki alasan khusus yang berhubungan dengan masa lalunya, kenapa dia mau membantu Bi dan Karel.

Setiap orang punya masa lalu, Bi. Hati manusia itu persis koper besar. Terus-terusan dijejali kenangan buruk, emosi negatif, rasa marah, semuanya. Makanya jadi berat, susah dibawa kemana-mana jadinya teronggok begitu saja. Biar enteng, Bi kita harus membuang semua yang memberatkan. Itu proses yang terus berjalan, nggak boleh berhenti. (Sindhu, hal 313)

Masalahnya Miss Elena (kekasih Sindhu) merasa keberatan jika Sindhu membantu mereka terlalu jauh. Apakah Bi dan Karel aman dan terbebas dari Bram? Bagaimana kelanjutan hubungan mereka? Bacalah sendiri bukunya πŸ˜… 😁.

Ceritanya benar-benar bikin apa yah, banyak adegan yang membuat saya menangis dan sesekali menutup buku saking nggak kuat ikut merasakan sakitnya Bi. Nyesek banget rasanya.

Saya hanya tidak habis pikir apa yang ada di pikiran para lelaki yang melakukannya. Apakah mereka tidak membayangkan bagaimana jika Ibunya, saudara perempuannya atau bahkan anak perempuannya kelak diperlakukan seperti itu oleh orang lain. Entahlah.

Tema KDRT sebenarnya sudah sering diangkat, tapi penulis menuturkannya dengan bagus, mampu mengaduk emosi pembaca, porsi tokohnya juga pas, endingnya juga memuaskan dan tidak memaksa. Pertama kali baca bukunya Mbak Anggun Prameswari dan jadi ingin baca karyanya yang lain.

Rating : 🌟 🌟 🌟 🌟

-fitrianelestari-

[Review] Angan Senja dan Senyum Pagi


Judul Buku : Angan Senja dan Senyum Pagi

Penulis : Fahd Pahdepie

Penerbit : Falcon Publishing

ISBN13 : 9786026051455

Terbit : Maret 2017

Halaman : 360 hal

Hidup tetap indah meski kita tak bisa menyelesaikan hitungan-hitungan matematika. Sebab hidup jadi indah karena kita tak selalu dapat memperhitungkannya. (Hal 66)

Tahun 1997. Suatu hari Senyum Pagi sang Primadona SMA, siswi kelas 3 yang sangat mencintai musik, bolos pelajaran karena belum mengerjakan tugas. Bertemu dengan Angan Senja yang sama2 membolos pelajaran. Angan Senja masih kelas 1 SMA saat itu. Dan dia adalah Juara olimpiade Matematika yang bercita2 menjadi Matematikawan. Pada pertemuan pertama itu pun Angan Senja membantu Senyum Pagi mengerjakan tugasnya. Sejak saat itu mereka menjadi dekat. Dibalik kedekatan mereka ada rasa yang tak terungkapkan. Hingga mereka terpisah tanpa kabar tanpa jejak tanpa saling mengungkapkan.

“Seandainya orang lain mengetahui bahwa melupakan adalah sebuah kebahagiaan, mereka akan mengerti bahwa mengingat segalanya adalah sebuah penderitaan” (Angan, hal 10).

Selama 17 belas tahun mereka terpisah, dan selama itu Angan Senja masih menanti Senyum Pagi. Kini dengan perasaan yang masih sama tapi berbeda keadaan, mereka dipertemukan kembali oleh musik dan Matematika.

“Rasa cinta akan menemukan jalan dan muaranya masing2. Sekuat apapun setiap orang menahannya, sejauh apapun jalan yang harus ditempuh.. Jika mereka ditakdirkan bersama dan saling mencintai, mereka akan bersama pada waktunya” (Ibun, hal 159)

Sayangnya hidup tidak sesederhana itu. Setelah terpisah selama 17 tahun dan mereka dipertemukan kembali, meski masih memiliki perasaan yang sama seperti dulu tidak lantas membuat mereka bersatu. Karena selama itu mereka sudah memiliki kehidupan pribadi masing-masing.

“Musik itu matematika perasaan, mungkin Ia bisa dikalkulasi, tapi punya kemungkinan yang tak terbatas. Infinity”. (Hal 183)

Semua serba mungkin.

Saya mendapatkan buku ini dengan mengikuti PO tahap I, berbonus totte bag kuning, sebuah kartu bertanda tangan dan juga tanda tangan di bukunya. Karena saya memang suka dengan karya-karyanya. Mengikuti karyanya sejak Fahd masih menggunakan nama pena Fahd Djibran, waktu itu buku-bukunya berbeda sama sekali dengan yang sekarang-sekarang ini. Kalau dulu temanya agak lebih berat, bukan kisah cinta-cintaan hehe. Tapi berubah seperti apapaun saya tetap bisa menikmati karya-karyanya.

Kembali ke Angan Senja dan Senyum Pagi. Kisah mereka sebenarnya klasik ya, sama seperti kisah cinta lainnya, penuh dengan drama dan nestapa. Tapi kepiawaian Fahd mengolah kata menjadi kelebihan tersendiri untuk buku ini. Selain itu ide untuk menyatukan Matematika dengan Musik membuat kisah cinta ini juga unik. Secara awam saya pikir matematika dengan musik adalah dua hal yang sama sekali berbeda. Tapi dalam buku ini keduanya menjadi komposisi cerita yang asyik.

Oh iya ada beberapa lagu Dewa 19 yang masuk di cerita ini yang pasti menambah baper saat membacanya hehe. lagu-lagu tersebut bukan hanya sekadar tempelan saja, tapi menyatu dengan cerita. Nama-nama tokoh yang digunakan pun Indonesia sekali. Meski buat saya endingnya kurang maksimal (pendapat pribadi), tapi secara keseluruhan buku ini, memuaskan.

Rating Godreads saya untuk buku ini : 🌟🌟🌟🌟

_fitrianelestari_

*cover di gambar pertama, diambil dari Goodreads.

*mau tahu review daily buku-buku yang saya baca cek IG : fitrianelestari πŸ™‚

Mei dan Terbitnya Antologi


imagecontoh cover buku Obituari Oma

Alhamdulilah menjelang bulan Mei berakhir saya masih sempat untuk posting. Masih lumayan sebulan sekali ada postingan daripada nggak sama sekali kan? *membela diri* :mrgreen:

Kemana saya sebulan ini? masih ada sih nggak kemana-mana juga dan nggak terlalu sibuk. Cuma emang nggak sempet posting aja *bilang aja nggak niat Ne* hehe. Makasih banget yah buat teman-teman yang masih mau sesekali datang kemari meski saya nggak ada postingan πŸ˜€ dan maaf nggak juga bertandang ke blog kalian *salaman*

Singkat cerita saya ingin berbagi kabar gembira karena eh karena, akhirnya proyek buku Obituari Oma ini terbit juga. Cukup lama proyek ini berhenti karena satu dan lain hal hingga bulan Mei ini baru bisa terbit. Obituari Oma merupakan karya rombongan 10 blogger antara lain Amela yang mengurus semuanya dari awal sampai terbitnya buku ini, Teh Orin, Ari Tunsa, Mbak ChocoVanilla, Sulung, Lea, Dhenok Habibie, Kakaakin, Ilham dan saya sendiri yang menghasilkan 17 cerita. Saya sendiri ikut andil dua cerita di buku ini.

Obituari Oma berisi kisah-kisah tentang seorang artis terkenal bernama Marina Wijaya. Masing-masing dari kami bersepuluh menulis cerita dari sudut pandang yang berbeda-beda. Dari sudut pandang orang-orang terdekatnya, ada yang dari suaminya, anak-anak dan cucunya bahkan ada juga dari pelayan maupun asistennya.

Ada banyak kisah di balik kematian Marina Wijaya ini. Kalau mau tahu bagaimana kisahnya? yuk beli aja *promosi terang-terangan* di Leutikaprio silahkan klik linknya di sini.

Oh iya insyaallah hasil royalti dari penjualannya sudah direncanakan untuk disumbangkan πŸ™‚

Jadi nggak rugi deh kalau beli, bisa dapet dobel πŸ˜‰ *haha maksa ini namanya..

okay terima kasih sudah membaca postingan ini, beli nggak beli kita tetap sahabat blogger πŸ˜†

Selamat menutup bulan Mei yaa…

dan terima kasih sebanyak-banyaknya pada Amela yang sudah memprakarsai proyek ini dan mewujudkannya πŸ™‚

‘Ne

-yang bijak yang tidak minta gratisan atas hasil karya orang lain πŸ™‚

Air Mata Retak


image

-gambar buku dari mbah Google-

Kukenang dan kupelihara

Kerinduan yang koyak-moyak ini

Hingga dunia menghilang dari pandangku

Takkan ada yang saling menghampiri

Engkau ataupun aku

Semuanya rapi sebagaimana yang dikehendaki

Buku ini menceritakan tentang seorang perempuan bernama Nawangsasi, yang berjuang untuk mandiri, menegakkan hak untuk bersuara dan menjadi diri sendiri. Meski dia harus membayar mahal untuk kebebasan yang ingin diraihnya itu. Bukan saja dia harus terusir dari rumahnya, dikucilkan oleh keluarga dan sekelilingnya, tapi dia juga harus kehilangan buah hatinya. Meskipun akhirnya dia berhasil meraih apa yang menjadi cita-citanya, dia menjadi pelukis terkenal dan juga penari yang hebat. Tapi semua itu harus diraihnya melewati jalan yang terjal dan lembah derita. Dari semua perjalanan hidupnya yang penuh derita, kehilangan buah hatinya adalah merupakan derita batin seumur hidup dan sekaligus episode terpahit dari perjalanan hidupnya.

Tertatih-tatih Nawangsasi bangkit dari kubangan luka sendirian, hingga akhirnya dia berhasil mendapatkan yang dia inginkan. Sampai akhirnya dia bertemu dengan seorang lelaki bernama Djati, lelaki yang juga memiliki masa lalu yang kelam. Tapi bukankah dua jiwa yang sama-sama terluka bertemu maka keduanya akan saling mengobati? begitu juga yang terjadi dengan mereka. Namun rasa kehilangan dan kerinduan yang dalam terhadap buah hatinya tetap tidak pernah bisa dia hilangkan. Semua kepahitan hidupnya dia tuangkan ke dalam karyanya, dan terciptalah salah satu lukisan yang menjadi masterpeace dengan judul β€œAir Mata Retak” sebuah lukisan yang bukan hanya misterius tapi juga puitis. Dalam lukisan itu tertulis sebait puisi bernada getir namun indah:

semua orang selalu mempunyai alasan untuk melukai yang lain

tak terkecuali engkau

silahkan lukai diriku

aku batu!

angin

air

aku tak lagi berkata

aku tidak lagi ada di mana kamu ada

musnah aku!

Novel ini memiliki diksi yang menawan, bagi penyuka novel sastra buku ini bisa manjadi salah satu pilihan.

Keterangan Buku :

Judu Buku : Air Mata Retak

Penulis : Marhaeni Eva

Penerbit : Grasindo

Terbit : Nopember 2009

Review ini diikutkan dalam 2012 End Of Year Book Contest

Annual Contest

‘Ne..

Post Navigation