Selaksa Kata

Curahan kata yang berpendar di dalam kepala

Payung Ungu Amela


Amela Jora Martani namanya, Amela berasal dari singkatan kedua nama orang tuanya, Agung dan Melati, sedangkan Jora adalah nama perempuan di Afrika yang artinya hujan, hujan adalah salah satu sumber kehidupan, lalu Martani diambil dari nama Jawa yang artinya menghidupi. Gadis kecil dengan senyum yang sangat manis, mata yang bening dan tajam. Hampir semua orang yang melihatnya pasti akan ikut tersenyum bahagia, sebahagia kehidupannya.

***

“Dorr!! hayoo tante Rima lagi ngelamunin Om Bian yaa?”

“Ya Tuhan Amela!! Tante jantungan nih!”

“Iya, iya maaf deh tanteku yang cantik hehe”

“Hmm Tante curiga deh tumben muji, udah deh gadis kecil yang centil, ngomong aja mau minta apa sama Tante? asal jangan minta dibelikan Magnum ya, itu juga tante mau.”

“Yee Tante, Amela juga tahu kali, kalau Tante lagi bokek, Amela cuman mau minta tolong dikit kok”

“Minta tolong apa?”

“Tolong temenin Amela ke pasar buku bekas ya Tan”

“Boleh, tapi kok tumben gak ke Gramed”

“Iya, Amela mau beli majalah Donald Bebek dan Bobo bekas dan Ensiklopedia juga kalau ada”

“Ehm, tapi emanganya Amela punya uang?”

“Tenang aja Tan, lihat nih Amela punya banyak hehe”

“Busyeett itu uang banyak bener Mel? tapi kok ribuan semua? kamu ngamen ya, jangan-jangan kamu gak sekolah?!”

“Yee tidak lah yauw. Amela kan nabung, setiap hari Amela sisihin dari uang saku”

“Amela sayaang, kamu memang ponakan tante yang paling cantik deh mmuach”

“Ya jelas lah kan ponakan tante cuma Amela aja”

***

“Eh Om Bian, mau ngapelin Tante Rima ya?”

“Ya ampun Mel pertanyaannya basa basi amat, langsung aja sayang mumpung Tantemu masih mandi”

“Om Bian tahu aja kalau Amela mau minta tolong hehe”

“Minta tolong apa sayang?”

“Om Bian bisa bikinin Amela tulisan ini gak?”

“Coba Om lihat, hmm kamu yakin nih? udah dipikirin?”

“Yakin seyakin-yakinnya Om :-D”

“Oke deh, ntar Om Bian pesenin aja, Om jamin Minggu siang udah jadi”

“Siipp. makasih ya Om ganteng..”

***

Hari Minggu pagi Amela sudah sibuk menata buku-buku, komik dan majalah-majalah di rak yang sudah disiapkan, dibantu oleh Tante Rima dan Om Bian, dan beberapa teman kuliah mereka. Kedua orang tua Amela sendiri sedang berangkat Umroh. Tapi Amela sudah menyampaikan niatnya itu sebelum keberangkatan orang tuanya, dan orang tuanya pun mendukung sepenuhnya. Asal tidak mengganggu proses belajar Amela, karena Amela sekarang sudah duduk di kelas V SD.

Siang hari, semua sudah beres, anak-anak tetangga sekitar rumahnya sudah mulai berdatangan, banyak di antarannya yang putus sekolah dan lebih memilih mengamen di bis kota. Jadi mana sempat mereka membaca apalagi belajar.

Ketika mereka sedang asyik memilih dan membaca buku, datanglah pesanan Amela yang Om Bian pesankan, seminggu yang lalu. Sebuah papan nama bertuliskan:

TAMAN BACAAN

“PAYUNG UNGU AMELA”

Tempat Peminjaman Buku Gratis

Semua mata memandang Amela dengan heran, semua mata menyiratkan pertanyaan yang sama, kenapa namanya harus itu? Amela pun senyum-senyum puas memandang papan nama yang sudah terpasang. Rima semakin tidak tahan untuk menuntaskan rasa penasarannya, dan dengan dukungan yang lainnya dia pun bertanya.

“Amela, Tante heran deh kok bisa kamu kasih nama begitu? gak nyambung banget sama buku, atau urusan baca-membaca?”

“lho emangnya kenapa Tante, bagus kan? unik gitu? hihihi”

“Ya gimana ya, unik sih iya.. tapi..”

“Iya deh Amela jelasin semuanya, Amela ingin seperti Mama yang punya Yayasan Rumah Ungu, yayasan yang khusus membantu masalah perempuan. Nah karena Amela suka membaca dan pas lihat-lihat isi rak buku, rasanya kok sayang kalau cuma dibaca sendiri sedangkan Amela lihat banyak teman-teman seumuran Amela yang putus sekolah, boro-boro mereka membeli buku bacaan, untuk makan saja mereka harus ngamen. Jadi kalau mama punya Rumah Ungu, Amela punya Payung Ungu, sama-sama tempat berlindung kan? semoga teman-teman semuanya juga betah bermain di sini”

Mendengar penjelasan Amela, Rima pun terharu. Dia bangga pada anak kakaknya itu, sekecil itu sudah memiliki kepedulian  terhadap sesama. Tidak salah kakaknya memberi nama Amela Jora Martani, semoga kelak Amela menjadi perempuan yang mampu memberikan manfaat lebih bagi kehidupan orang banyak. Amela justru memberinya contoh, bagaimana menjadi orang yang bermanfaat bagi orang lain, membantu dengan apa yang mampu dilakukannya, sekecil apapun itu.

‘Ne..

-ditulis dalam waktu 4 jam, dari pukul 21 sampai 1 dini hari dengan iringan lagu dari Endah ‘N Rhesa dan Efek Rumah Kaca, sembari online-online😀

Single Post Navigation

29 thoughts on “Payung Ungu Amela

  1. amela, pinjem dong payung ungunya.. tante lagi butuh tempat untuk berlindung nih😀

  2. lozz akbar on said:

    Semoga rame deh Taman Bacaan Amela..

    hmmm.. kok saya malah kepikiran pingin buat perpustakaan di rumah pencinta alam saya ya?

  3. amela pintar sekali tante.. ^_^

  4. Berbuat baik kepada sesama, salut dengan Amela. Kalau semua seperti amela, pasti indah menjalin sahabat dan ukhuwah…

  5. mulia sekali ya keinginan Amela

  6. amela bikin terharu emak2 yg lain😀

  7. Ya ampun, kelas V SD udah punya pemikiran luas seperti itu, apalagi besok besarnya.
    Patut jadi contoh nih buat yang masih belum bisa berpikiran luas ke depan. Contohnya AKU haghag
    Keep writing, teman🙂

  8. amela juga bisa berarti yang tercinta lho mbak😀

  9. inspirattif banget taa Ne;….
    sukaa….sukaa.:)”

  10. inspiratif banget ne’….
    suka…suka… :)”

  11. cerita yang sangat menginspirasi,
    seperti ikut melihat semua kegiatan yang dilakukan Amela, hebat Ne..

  12. crtnya bagus.. ringan buat di baca.. semoga di dunia nyata banyak yg seperti amela2 ini ya🙂

  13. Saya pikir tadi sedang membaca skenario sebuah film..🙂

  14. Subhanallah… kapan ya Nay bisa kayak Amela😀 pengeennn bangett bisa ngasih pinjem buku bacaan gratis

    • dari sekarang juga bisa kok Nay..
      kebetulan saya juga gitu, tapi gak pakai papan nama.. baru kasih pinjaman untuk temen2 aja..
      asal pada mau baca saya malah seneng bukunya dipinjem..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: